YOU MIGHT ALSO LIKE

MAKALAH USAHA MEMPERTAHANKAN KEMERDEKAAN INDONESIA



            Sebelum memperoleh kemedekaan, bangsa Indonesia terlebih dahulu memproklamasikan kemerdekaannya yang dikenal dengan “Proklamasi Kemerdekaan”. Proses ini berawal dari terdengarnya berita kekalahan Jepang dari pihak sekutu, seketika juga kelompok pemuda mendesak Soekarno-Hatta untuk segera memproklamasikan kemerdekaan Bangsa Indonesia. Akan tetapi dengan alasan menunggu janji Jepang untuk memberikan kemerdekaan Indonesia, Soekarno-Hatta tidak dengan segera memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Hal inilah yang mendorong para pemuda melakukan aksi penculikan terhadap Soekarno-Hatta ke Rengasdengklok yang akhirnya dikenal dengan “Peristiwa Rengasdengklok”. Atas nama bangsa Indonesia Proklamasi Kemerdekaan telah dikumandangkan oleh Bung Karno didampingi oleh Bung Hatta pada tanggal 17 Agustus 1945. Satu langkah maju sudah ada pada genggaman bangsa Indonesia melalui Proklamasi kemerdekaan tersebut. Sebagai negara yang baru memproklamasikan kemerdekaan, Indonesia mendapat simpati dari bangsa-bangsa di dunia. Hal ini tampak dari adanya pengakuan negara lain terhadap Proklamasi 17 Agustus 1945. Sebagai sebuah negara merdeka, maka pada tanggal 18 Agustus 1945 ditetapkan Undang-Undang Dasar (UUD 1945) dan pemilihan Presiden yaitu Bung Karno dan Bung Hatta sebagai Wakil Presiden. Kemerdekaan Indonesia sudah diproklamasikan tanggal 17 Agustus 1945. Meskipun demikian, Belanda tidak mengakui kemerdekaan itu dan terus berusaha untuk menjajah Indonesia kembali. Setelah kedatangan sekutu ke Indonesia dalam rangka mengambil alih kekuasaan dari tangan Jepang, ternyata diikuti oleh Belanda yang ingin menjajah kembali Indonesia, maka rakyat Indonesia di berbagai daerah mengangkat senjata untuk mempertahankan kemerdekaan. Bangsa Indonesia berjuang dengan gigih untuk mempertahankan kemerdekaan.Ada dua bentuk perjuangan mempertahakan kemerdekaan, yaitu perjuangan fisik dan perjuangan diplomasi. Perjuangan fisik dilakukan dengan cara bertempur melawan musuh.  Perjuangan diplomasi dilakukan dengan cara menggalang dukungan dari negara-negara lain dan lewat perundingan-perundingan.  Kemerdekaan Indonesia tentu merupakan sebuah bencana bagi negara yang telah menjajah Indonesia.. Maka, Proklamasi Kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 bukanlah akhir perjuangan bangsa Indonesia. Akan tetapi, ia adalah awal perjuangan baru bangsa ini dalam membangun sebuah tatanan berbangsa dan bernegara. Sebuah negara berdiri bukan hanya berdasarkan wilayah, namun juga membutuhkan perangkat pemerintahan, dan yang terpenting adalah pengakuan kedaulatan dari negara lain. Karena pada hakikatnya (seperti halnya manusia sebagai makhluk sosial), dalam kehidupan bernegara juga membutuhkan negara lain agar bangsa dan negara ini dapat bergaul dan tidak terkucilkan dalam hubungan internasional.

  1. Pembaca dapat memahami penyebab terjadinya konflik antara belanda dan indonesia setelah kemerdekaan di proklamasikan
  2. Untuk mengetahui pertempuran- pertempuran yang terjadi di daerah – daerah demi mempertahankan kemerdekaan
  3. Pembaca dapat mengetahui perjuangan-perjuangan diplomasi Bangsa Indonesia demi mempertahankan kemerdekaannya.
  4. Pembaca mengetahui faktor yang menyebabkan Belanda keluar dari Indonesia
  1. Apa yang menyebabkan terjadinya Konflik Indonesia dan Belanda pasca kemerdekaan?
  2. Bagaimana Perjuangan perlawanan bangsa Indonesia di daerah-daerah dalam mempertahankan Kemerdekaan ?
  3. Bagaimana Perjuangan Diplomasi Indonesia dalam mempertahankan Kemerdekaan?
  4. Apakah faktor memaksa Belanda keluar dari Indonesia?









Berita Proklamasi Kemerdekaan baru sampai di Medan pada tanggal 27 Agustus 1945. Hal ini disebabkan sulitnya komunikasi dan adanya sensor dari tentara Jepang. Berita tersebut dibawa oleh Mr. Teuku M. Hassan yang diangkat menjadi Gubernur Sumatra. Ia ditugaskan oleh pemerintah untuk menegakkan kedaulatan Republik Indonesia di Sumatera dengan membentuk Komite Nasional Indonesia di wilayah itu. Pada tanggal 9 Oktober 1945 pasukan Sekutu mendarat di Sumatera Utara di bawah pimpinan Brigadir Jenderal T.E.D. Kelly. Serdadu Belanda dan NICA ikut membonceng pasukan ini yang dipersiapkan mengambil alih pemerintahan. Pasukan Sekutu membebaskan para tawanan atas persetujuan Gubernur Teuku M. Hassan. Para bekas tawanan ini bersikap congkak sehingga menyebabkan terjadinya insiden di beberapa tempat. Achmad Tahir, seorang bekas perwira tentara Sukarela memelopori terbentuknya TKR Sumatra Tirnur. Pada tanggal l0 Oktober 1945. Di samping TKR, di Sumatera Timur terbentuk Badan-badan perjuangan dan laskar-laskar partai. Pada tanggal 18 Oktober 1945 Brigadir Jenderal T.E.D. Kelly memberikan ultimatum kepada pemuda Medan agar menyerahkan senjatanya. Aksi-aksi teror mulai dilakukan oleh Sekutu dan NICA. Pada tanggal 1 Desember 1945 Sekutu memasang papan-papan yang bertuliskan Fixed Boundaries Medan Area di berbagai sudut pinggiran kota Medan. Bagaimana sikap para pemuda kita? Mereka dengan gigih membalas setiap aksi yang dilakukan pihak Inggris dan NICA. Pada tanggal 10 Desember 1945 pasukan Sekutu melancarkan serangan militer secara besar-besaran dengan menggunakan pesawat-pesawat tempur. Pada bulan April 1946 pasukan Inggris berhasil mendesak pemerintah RI ke luar Medan. Gubernur, Markas Divisi TKR, Walikota RI pindah ke Pematang Siantar. Walaupun belum berhasil menghalau pasukan Sekutu, rakyat Medan terus berjuang dengan membentuk Laskar Rakyat Medan Area.
Salah satu isi perundingan Linggajati padatanggal l0 November 1946 adalah bahwa Belanda mengakui secara de facto RepublikIndonesia dengan wilayah kekuasaan yang meliputi Sumatera, Jawa, dan Madura.Selanjutnya Belanda harus sudah meninggalkan daerah de facto paling lambattanggal 1 Januari 1949. Pada tanggal 2 dan 3 Maret 1949 Belanda mendaratkanpasukannya kurang lebih 2000 tentara di Bali, ikut pula tokoh-tokoh yangmemihak Belanda. Pada waktu itu Letnan Kolonel I Gusti Ngurah Rai KomandanResiman Nusa Tenggara sedang pergi ke Yogyakarta untuk mengadakan konsultasidengan Markas tertinggi TRI. Sementara itu perkembangan politik di pusatPemerintahan Republik Indonesia kurang menguntungkan akibat perundinganLinggajati di mana Bali tidak diakui sebagai bagian wilayah Republik Indonesia.Rakyat Bali merasa kecewa terhadap isi perundingan ini. Lebih-lebih ketikaBelanda membujuk Letnan Kolonel I Gusti Ngurah Rai diajak membentuk NegaraIndonesia Timur. Ajakan tersebut ditolak dengan tegas oleh I Gusti Ngurah Rai,bahkan dijawab dengan perlawanan bersenjata Pada tanggal 18 November 1946 IGusti Ngurah Rai memperoleh kemenangan dalam penyerbuan ke tangsi NICA diTabanan. Kemudian Belanda mengerahkan seluruh kekuatan di Bali dan Lombok untukmenghadapi perlawanan rakyat Bali ini. Pertempuran hebat terjadi pada tanggal29 November 1946 di Margarana, sebelah utara Tabanan. Karena kalah dalampersenjataan maka pasukan Ngurah Rai dapat dikalahkan. I Gusti Ngurai Raimengobarkan perang “Puputan” atau habis-habisan demi membela Nusa dan Bangsa.Akhirnya I Gusti Ngurai Rai bersama anak buahnya gugur sebagai kusuma bangsa.

7. Peristiwa Westerling di Makassar

Sebagai Gubernur Sulawesi Selatan yang diangkat tahun 1945, Dr. G.S.S.J. Ratulangie melakukan aktivitasnya dengan membentuk Pusat Pemuda Nasional Indonesia (PPNI). Organisasi yang bertujuan untuk menampung aspirasi pemuda ini pernah dipimpin oleh Manai Sophian. Sementara itu pada bulan Desember 1946 Belanda mengirimkan pasukan ke Sulawesi Selatan di bawah pimpinan Raymond Westerling. Kedatangan pasukan ini untuk “membersihkan” daerah Sulawesi Selatan dari pejuang-pejuang Republik dan menumpas perlawanan rakyat yang menentang terhadap pembentukan Negara Indonesia Timur. Di daerah ini pula, pasukan Australia yang diboncengi NICA mendarat kemudian membentuk pemerintahan sipil. di Makassar karena Belanda melakukan usaha memecah belah rakyat maka tampillah pemuda-pemuda pelajar seperti A. Rivai, Paersi, dan Robert Wolter Monginsidi melakukan perlawanan dengan merebut tempat-tempat strategis yang dikuasai NICA. Selanjutnya untuk menggerakkan perjuangan dibentuklah Laskar Pemberontak Indonesia Sulawesi (LAPRIS) dengan tokohtokohnya Ranggong Daeng Romo, Makkaraeng Daeng Djarung, dan Robert Wolter Monginsidi sebagai Sekretaris Jenderalnya. Sejak tanggal 7 – 25 Desember 1946 pasukan Westerling secara keji membunuh beribu-ribu rakyat yang tidak berdosa. Pada tanggal 11 Desember 1946 Belanda menyatakan Sulawesi dalam keadaan perang dan hukum militer. Pada waktu itu Raymond Westerling mengadakan aksi pembunuhan massal di desa-desa yang mengakibatkan sekitar 40.000 orang tidak berdosa menjadi korban kebiadaban. 





Agresi militer II Belanda terjadi pada 19 Desember 1948. Agresi militer itu diawali dengan serangan terhadap Yogyakarta, ibu kota Indonesia saat itu, serta penangkapan Soekarno, Mohammad Hatta, Sjahrir, dan beberapa tokoh lainnya. Jatuhnya ibu kota negara itu juga menyebabkan dibentuknya Pemerintah Darurat Republik Indonesia di Sumatera, yang dipimpin oleh Sjafruddin Prawiranega.Seiring dengan penyerangan terhadap bandar udara Maguwo Yogyakarta hari itu, Belanda menyatakan tidak lagi terikat dengan Perjanjian Renville.
Penyerangan terhadap Yogyakarta diawali dengan pemboman atas lapangan terbang Maguwo. Pada pukul 05.45 pagi itu, lapangan terbang Maguwo dihujani bom dan tembakan mitraliur oleh 5 pesawat Mustang dan 9 pesawat Kittyhawk. Pertahanan TNI di Maguwo hanya terdiri dari 150 orang pasukan, dengan persenjataan sangat minim. Akibatnya, dalam waktu singkat bandara Maguwo jatuh ke tangan pasukan Belanda. Sebanyak 128 tentara Indonesia tewas, sedangkan di pihak Belanda tidak ada satu pun korban.
Beriringan dengan agresi ke Yogyakarta, pasukan Belanda juga menyerang daerah-daerah lain di Jawa. Segera setelah mendengar berita agresi militer yang dilakukan Belanda tersebut, Panglima Besar Soedirman pun mengeluarkan perintah kilat yang dibacakan di radio tanggal 19 Desember 1948 pukul 08.00, dan perang gerilya melawan Belanda pun dimulai.
Akibat agresi militer Belanda tersebut, pihak internasional melakukan tekanan terhadap Belanda, terutama dari pihak Amerika Serikat yang mengancam akan menghentikan bantuannya kepada Belanda. Akhirnya, dengan terpaksa, Belanda bersedia untuk kembali berunding dengan RI. Pada tanggal 7 Mei 1949, Republik Indonesia dan Belanda menyepakati Perjanjian Roem-Royen
















Jika berkenan, mohon bantuannya untuk memberi vote Google + untuk halaman ini dengan cara mengklik tombol G+ di samping. Jika akun Google anda sedang login, hanya dengan sekali klik voting sudah selesai. Terima kasih atas bantuannya.
Judul: MAKALAH USAHA MEMPERTAHANKAN KEMERDEKAAN INDONESIA ; Ditulis oleh wilanda rinaldi; Rating Blog: 5 dari 5

3 comments:

  1. SAYA IBU TUTI BERSAMA KELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAKASIH KEPADA KI WARA KARNA MELALUI BANTUAN KI ,RUMAH SAYA YG DULUNYA TIDAK LAYAK UNTUK DITEMPATI TAPI SEKARAN ALHAMDULILLAH KINI SAYA SUDAH PUNYA RUMAH YG SUDAH JAUH LEBIH BAGUS DARI SEBELUMNYA ITU SEMUA ATAS BANTUAN KI WARA YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA YAITU (1251) DAN ALHAMDULILLAH TERNYATA BERHASIL,JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA SILAHKAN HUB KI WARA NO 082322214888 SILAHKAN ANDA MEMBUKTIKANNYA SENDIRI. KLIK BOCORAN SGP HK DISINI













    SAYA IBU TUTI BERSAMA KELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAKASIH KEPADA KI WARA KARNA MELALUI BANTUAN KI ,RUMAH SAYA YG DULUNYA TIDAK LAYAK UNTUK DITEMPATI TAPI SEKARAN ALHAMDULILLAH KINI SAYA SUDAH PUNYA RUMAH YG SUDAH JAUH LEBIH BAGUS DARI SEBELUMNYA ITU SEMUA ATAS BANTUAN KI WARA YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA YAITU (1251) DAN ALHAMDULILLAH TERNYATA BERHASIL,JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA SILAHKAN HUB KI WARA NO 082322214888 SILAHKAN ANDA MEMBUKTIKANNYA SENDIRI. KLIK BOCORAN SGP HK DISINI

    ReplyDelete